Mengenal Rute dan Stasiun Monorel di Kuala Lumpur

Kuala Lumpur memiliki sistem transportasi yang terintegrasi. Semua transportasi umum berpusat di KL Central dan masing-masing bertemu di stesen persimpangan sehingga memudahkan traveler untuk mengunjungi tempat-tempat wisata di Kuala Lumpur.

Salah satu moda transportasi umum di Kuala Lumpur adalah monorel. Monorel KL atau KL monorel adalah sebuah sistem monorel perkotaan yang terdiri dari 2 gerbong tanpa awak, melayani 11 stasiun, membentang sepanjang 86 km dari KL Central ke Titiwangsa. Monorel di Kuala Lumpur mulai beroperasi pada 31 Agustus 2003. Dikutip dari wikipedia, pembangunan monorel KL menghabiskan biaya MYR 1.18 miliar.

Dari bandara KLIA2 dan KLIA ke KL Central bisa naik bus, taksi atau KLIA Ekspress. Setiba di KL Central, jika ingin naik KL monorel kamu harus naik ke NU Mall. Di situ ada banyak vending mechine tempat membeli koin tiket monorel KL – Titiwangsa.

Gedung NU Mall sendiri menyatu dengan terminal rel KL Central. Terminal di Kuala Lumpur memang beda dengan di kita. Di sana, yang disebut terminal itu seperti mall. Tak ada calo, elf atau angkot. Tiket monorel, KTM, LRT dan MRT dibeli dari mesin. Jadi tak ada istilah nekuk (naikin tarif ke pengunjung asing seenaknya). Harga tiket monorel berlaku sama untuk semua pengunjung, harga tiket monorel dibedakan berdasarkan stesen tujuan.

Rute dan Stasiun Monorel di Kuala Lumpur

Rute dan Stesen Monorel di Kuala Lumpur

Monorel KL terdiri dari jalur rel ganda dari KL Central ke Titiwangsa. Monorel ini melewati 11 stesen mulai dari KL Central, Tun Hambanthan, Maharajalela, Hang Tuah, Imbi, Bukit Bintang, Raja Chulan, Bukit Nanas, Medan Tuanku, Chow Kit dan Titiwangsa.

Stasiun Monorel KL

  1. KL Central, merupakan pusat atau terminal rel Kuala Lumpur.
  2. Stesen Tun Sambanthan, tidak terdapat rute sambungan. Destinasi terdekat yaitu Sri Kondaswarmy Kovil Hindu Temple dan Litle India.
  3. Stesen Maharajalela, tidak terdapat rute sambungan. Destinasi terdekat yaitu Petaling Street, Kuan Yin Temple dan Chan See Shu Yuen.
  4. Stesen Hang Tuah, terdapat rute sambungan ke LRT laluan Ampang – Sentul Timur dan LRT laluan Sri Petaling.
  5. Stesen Imbi, tidak terdapat jalur sambungan. Stesen ini dekat ke Jalan Pudu, Berjaya Time Square dan Low Yat Plaza.
  6. Stesen Bukit Bintang, terdapat jalur sambungan ke Stesen MRT bawah tanah laluan Sungai Baloh – Kajang. Destinasi di sekitar Bukit Bintang antara lain Lot 10 Shopping Mall, Sungai Wang, Pavilion KL dan Changkat Bukit Bintang.
  7. Stesen Raja Chulan, tidak terdapat jalur sambungan.
  8. Stesen Bukit Nanas, berjalan sedikit akan ketemu jalur sambungan ke Stesen LRT laluan Kelana Jaya. Kalau mau ke Petronas Twin Tower dan KL Tower, kamu berhenti di stesen ini.
  9. Stesen Medan Tuanku, tidak terdapat jalur sambungan berdekatan (harus jalan kaki).
  10. Stesen Chow Kit, juga tidak ada rel sambungan. Di sini lokasi China Town Kuala Lumpur Malaysia.
  11. Stesen Titiwangsa, yaitu stesen akhir monorel KL. Di stesen ini akan bertemu dengan Stesen LRT laluan Ampang – Sentul Timur dan LRT laluan Sentul Timur – Putra Heights. Destinasi dekat Titiwangsa antara lain Lake Garden, Putra World Trade Center dan Monumen Nasional.

Tentang Penulis: Husni Cahya Gumilar

Gambar Gravatar
CEO ZonaLibur.com. Pria kelahiran Banjarwangi Kabupaten Garut yang hobi jalan-jalan, menulis dan dengerin marawis. Intinya saya bukan selebritis.